Janjang Saribu Koto Gadang

Janjang Saribu Koto Gadang

Tempatwisatadisumatera.web.id – Tempat bernama Janjang Koto Gadang memiliki rupa yang Mirip Dengan Tembok besar Cina Memperlihatkan Pemandangan Yg sangat indah. Terletak di Bukittinggi, Kota indah dengan seribu pesona yang ada di Sumatera Barat. Kota Bukittinggi sebelumnya disebut dengan Fort de Kock dan dahulunya dijuluki dengan Parijs van Sumatra.

Kesan yang timbul pertama kali ketika berkunjung ke kota Bukitingi adalah kesejukan alamnya dengan Jam Gadang. Sejak februari 2013 lalu di Kota Bukittinggi hadir sebuah objek wisata baru bernama Great Wall of Koto Gadang atau Jenjang koto gadang. terletak antara Kota Bukittinggi dan Koto Gadang. Jenjang ini di Resmikan Januari 2013 oleh Menkominfo, Tifatul Sembiring yang juga merupakan orang koto gadang.

Janjang koto gadang diapit oleh lembah dan dibawahnya terdapat objek wisata ngarai sianok, janjang koto gadang atau Great Wall ala sumatera ini memiliki panjang sekitar 1 KM terhubung antara dua kabupaten kota yaitu kabupaten Agam dan kota Bukittinggi.

Baca Juga : Destinasi Wisata Yang Wajib Didatangi Di Sumatera Bagian Ke 4

Dalam bahasa Minang sendiri, Janjang Saribu berarti seribu anak tangga. Disebut demikian, karena ada banyak sekali jumlah tangga di sini meskipun tidak mencapai jumlah seribu buah. Jadi bisa dibilang kalau lokasi ini adalah deretan ratusan anak tangga di tebing Ngarai Sianok. Tak heran kalau akhirnya disebut sebagai miniatur Tembok Besar China alias Great Wall of China.

Untuk bisa menuju Janjang Saribu dari dasar Ngarai Sianok, anda bisa menuju Taman Panorama terlebih dahulu. Nanti akan ketemu pintu masuk Lobang Jepang dan gerbang janjang Koto Gadang. Kendati tak ada tarif resmi masuk ke tempat wisata yang sangat melatih otot kaki anda ini, pengunjung harus membayar dua ribu rupiah per orang kepada warga yang mengaku sebagai pemilik tanah.

Janjang Saribu Sebagai Jalan Pintas ke Bukittinggi

Memiliki total panjang 780 meter, sebetulnya Janjang Saribu dulunya hanyalah tempat yang terlupakan. Seringkali dianggap remeh orang, pemugaran pun dilakukan secara masif sehingga membuat ratusan anak tangga ini tampil makin cantik dengan lebar dua meter. Butuh waktu total 30 menit untuk berjalan dari ujung ke ujung, anda harus hati-hati karena di sepanjang lokasi ini sedikit curam.

Selain ratusan anak tangga, daya tarik Janjang Saribu adalah karena adanya tembok beton yang bentuknya memang menyerupai Tembok Besar China. Dan di pertengahan jalan, anda akan menemukan jembatan gantung yang sering disebut Jembatan Merah. Sejatinya, sejak zaman pemerintahan kolonial Hindia-Belanda, perlintasan ini sudah ada dan diberi nama Janjang Batuang. Disebut demikian karena terbuat dari tanah yang ditopang oleh bambu. Sekedar informasi, bambu dalam bahasa Minang adalah batuang.

Related posts